pertemuan kembali

Bertemu kembali dengan kawan lama tentu bahagia sekali rasanya, bukan? Apalagi kalau pertemuan tersebut tidak direncanakan sama sekali. Akhir September yang lalu, aku pun bertemu dengan seorang kawan secara tidak terduga ketika menjenguk putriku, Satira, di pondok.

Dulu, di tahun 2000, selama enam bulan kami sama-sama mengikuti diklat di Yogyakarta, yang diadakan oleh Kementrian Agama RI, sebelum kami ditugaskan sebagai dosen di berbagai Perguruan Tinggi Agama Islam Negeri (PTAIN) di seluruh Indonesia. Jumlah kami ketika itu ada 40 orang. Selama 6 bulan kami diasramakan dalam sebuah wisma. Hal ini tentu saja membuat kami sangat akrab satu sama lain.

Entah kenapa, aku dan kawanku itu nyaris tidak saling kontak semenjak kegiatan diklat tersebut selesai. Kawanku itu ditempatkan di Makassar, sementara aku di Curup (Bengkulu). Mungkin karena kami sama-sama sibuk membangun karir masing-masing, hehe.. (lebay ah!).

Nah, sewaktu menjenguk Satira kemarin, kami bertemu kembali. Ternyata, putrinya pun nyantri di Gontor Putri, pesantren yang sama dengan Satira. Setelah 13 tahun tidak bertemu, tentu seru sekali rasanya.

Sebenarnya, yang ingin kuceritakan bukan keseruan pertemuanku dengan kawan tersebut, tapi justru pertemuan “kembali” Satira dengan putri kawanku itu.

Pertemuan kembali?

Jadi begini..

Selama masa diklat tersebut, ada beberapa peserta yang membawa serta keluarganya, termasuk aku dan kawanku itu. Kami menyewa kamar kos di seputar wisma tempat diklat dilaksanakan. Aku dan kawan tersebut sama-sama memiliki bayi. Ya, putriku Satira ketika itu masih berumur 3 bulan dan Shafwah, putri kawanku itu pun baru berumur 4 bulan. Jadi, yang akrab tidak hanya kami peserta diklat, tapi juga keluarga kami saling dekat satu sama lain.

Satira dan Shafwah kerap kami ajak bermain bersama. Dan bagi kawan-kawan peserta diklat, kedua bayi tersebut adalah “mainan” yang mengasyikan bagi mereka.

Ketika bertemu kembali di pondok kemarin, kami kembali terkenang masa-masa 13 tahun yang lalu itu. Tapi, tentu saja Satira dan Shafwah tidak ingat dengan masa tersebut, maklum, mereka kan masih bayi waktu itu.. 🙂

Shafwah membawa sebuah album yang berisikan foto-fotonya dan keluarga. Katanya, untuk obat kangen. Ternyata, di dalam album tersebut terdapat foto Satira dan Shafwah 13 tahun yang lalu itu. Inilah foto tersebut:

 
Shafwah dan Satira bayi

Lucu juga jadinya melihat kembali foto tersebut. Segala memori kami waktu dulu itu, kembali terkenang. Sungguh kami tidak menyangka, kalau ternyata dua orang bayi yang dulu tumbuh bersama dan kemudian terpisahkan oleh jarak dan waktu, ternyata secara tidak sengaja kembali dipertemukan dalam sebuah pesantren yang sama. Insya Allah mereka akan kembali tumbuh bersama di pesantren tersebut hingga beberapa tahun ke depan.

Inilah mereka sekarang…

 
Shafwah dan Satira remaja

Pertemuan kemarin itu memang tak terduga, tapi sungguh menyenangkan. Dengan bertemunya kembali putri-putri kami, tentu persaudaraanku dengan kawan tersebut akan semakin erat. Semoga putri-putri kami dapat melalui proses pendidikan di pondok dengan baik dan sukses.

Benar kata orang bijak, “punya sejuta sahabat tidak pernah cukup, punya satu musuh, sudah lebih dari cukup”.

Apakah sahabat semua juga punya pengalaman bertemu kembali dengan kawan lama yang tidak terduga sebelumnya? 🙂

Advertisements

11 thoughts on “pertemuan kembali

  1. Wah ini cerita yang indah …
    Kalau ALLAH menghendaki … pertemuan akan terjadi di tempat dan waktu yang tidak kita duga-duga …

    dulu bayi … sekarang remaja …

    Semoga persahabatan … anak-anak ini … dan juga kedua keluarga … langgeng senantiasa

    salam saya Uda

    (mengenai bertemu teman lama secara tidak terduga-duga … ?
    ada Uda … Ceritanya ada disini …
    http://theordinarytrainer.wordpress.com/2009/03/10/trainer-merasa-muda/

    Dan berkat pertemuan tersebut … kami berdua berupaya mengumpulkan teman-teman jaman kecil dulu … dan dari pertemuan pertama ini … kami akhirnya bisa bereuni kecil … bertemu dengan teman kecil …
    Termasuk bertemu dengan Prof. Amany … ya akhirnya saya ketemu beliau … dan benar dugaan saya … beliau lupa sama saya … )(hahaha)(apalah awak niiii …)(malah curhat)

    Mudah-mudahan Uda … masih ingat potongan-potongan cerita itu … ya

    Like

    • Alhamdulillah, Om.. senang sekali melihat pertemuan mereka kembali itu.. Sekarang berasa punya dua orang anak di pondok, hehe..
      Terima kasih atas doanya, Om..

      Iya Om, saya masih ingat tentang pertemuan tak terduga Om tersebut beserta potongan-potongan kisah berikutnya, terutama tentang Ibu profesor tersebut, hehe.. 🙂

      Like

  2. Indahnya pertemuan kembali dan Shafwah – Satira memiliki kenangan persahabatan yang terbuhul sejak bayi.
    Selamat berjuang dua dara manis kebanggan keluarga.
    Salam

    Like

  3. Saya sering bertemu teman seangkatan waktu di Akabri dan belum pernah ketemu sejak lulus tahun 1974.
    Sungguh, wajah kami memang berubah.
    Dulu dulu culun, begitu ketemu pangling karena dia tampak gagah dan kumisnya tebal banget. he he he

    Salam hangat dari Surabaya

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s